Islam Tradisional dan Keterbukaan Sosial

Shofy Maulidya Fatihah
Ahmad Dahri, Alumni SKK ASM Ke-4, Pengurus Lesbumi NU Kab Malang
Ahmad Dahri, Alumni SKK ASM Ke-4, Pengurus Lesbumi NU Kab Malang

Wartacakrawala.com – Pesantren adalah representasi pendidikan Islam tradisional yang menurut para pakar Islam Nusantara disebut sebagai “the great traditional islam education”. Hal ini Nampak utuh saat pesantren menawarkan kurikulum berbasis kolaboratif, fiqih dan tasawuf.

Al-Qur’an dan Hadist menjadi sumber utama dasar pendidikan pesantren, ditunjang dengan ijma’ dan Qiyas. Pendekatannya pun dihiasi dengan tirakat atau penempaan diri, dzikir, sholat malam, puasa, dan lain sebagainya.

KH Husain Ilyas menjelaskan bahwa “pendidikan Islam tradisional memang nyatanya terus ada, namun pergerakannya menyesuaikan dengan perkembangan dan kontekstualisasi jaman”. Hal ini memiliki interpretasi bahwa tradisi sebagai prinsip tidak menutup diri untuk menerima perkembangan sosial dan pengetahuan.

Pesantren secara umum dipahami sebagai ruang pendidikan Islam yang memiliki karakter tradisional. Bahkan tidak jarang para ilmuan barat mengatakan kolot dan jumud. Hal ini tergambar pada bagaimana cara pandang mereka yang kerap membenturkan pesantren dengan strata sosial rendah.

Baca juga: Polisi Selidiki Kasus Perundungan Anak di Kepanjen Malang

Namun, lamat-lamat pandangan itu dibantah dan dibuktikan dengan berbagai pengalaman santri yang turut berkiprah dalam membangun kehidupan sosial. Kita bisa lihat bahwa sejak abad ke 18-20 banyak tokoh santri Nusantara yang turut berkiprah menjadi pendidik di luar Nusantara. Karyanya pun menjadi rujukan sampai hari ini.

Syeh Nawawi Bantani, Syeh Mahfud Termas, Kyai Hasyim As’ari, Mbah Maimun Zubair, di masa Modern ada pemikiran Gus Dur, Gus Mus, KH Husain Ilyas, Romo Yai Agus Sunyoto dengan Atlas Walisongo nya. Di Post-modern ini ada Gus Yahya misalnya, dan lain sebagainya.

Artinya, kiprah santri secara pemikiran turut serta mewakili gerak dan pembangunan sosial. Hampir dalam semua lini sosial, pemikiran santri itu juga turut mewarnai, bahkan mendominasi.

Sehingga, predikiat pendidikan tradisional itu memang menjadi tanda bahwa pendidikan pesantren adalah pendidikan Islam dengan prinsip tradisi atau kultur yang dijaga ketat, namun sama sekali tidak stagnan. Pesantren justru turut serta mengambil ruang-ruang dan turut mengisi porsi-porsi dalam perkembangan dan kemajuan jaman.

Pendek kata, pesantren juga menempatkan diri pada gerak dan laju perkembangan jaman. Bahkan mengawal kemajuan tersebut. Pribumisasi Islam yang ditawarkan Gus Dur bukanlah konteks kejumudan, tetapi kontekstualisasi Islam dalam ruang-ruang sosial masyarakat itu sangatlah penting.

Total
6
Shares
6 Share
0 Tweet
0 Share
0 Share
0 Share
0 Share
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post
harlah PMII Unikama

Harlah PMII Komisariat Ibnu Rusyd Unikama Ke – 13 Mengangkat Tema” Transformasi Gerakan PMII Ibn Rusyd Membangun Peradaban”.

Next Post
Bupati Malang, Drs. H. M. Sanusi, M.M didampingi Wakil Bupati Malang, Drs. Didik Gatot Subroto, SH.MH dan Dandim 0818 Kabupaten Malang - Kota Batu, Letkol Inf. Taufik Hidayat.

Pemkab Malang Bantu Biaya Korban Perundungan SDN Jenggolo

Related Posts
Total
6
Share